Ilmu Feng Shui, Cocok Beli Rumah Mengadap Utara di Tahun Tikus Logam

 Ilmu Feng Shui, Cocok Beli Rumah Mengadap Utara di Tahun Tikus Logam

Ilustrasi. (Foto: WG)

JAKARTA, WartaGriya.Com – 2020 merupakan Tahun tikus logam, tak hanya dipercaya sebagai kebangkitan pasar properti. Menurut ilmu feng shui, tahun ini sangat cocok untuk bisa mewujudkan punya rumah sendiri. Bagi masyarakat calon konsumen properti, untuk di tahun tikus logam ini bisa mencari rumah yang lokasinya mengarah ke utara atau selatan. Selain bisa dijadikan acuan bagi calon pembeli, langkah ini juga bisa diterapkan oleh pengembang.

Pakar feng shui Yohanes Cokrowibowo atau akrab disapa Suhu Yo menjelaskan, saat ini rumah yang mengarah ke barat atau timur kurang diminati karena sinar matahari langsung masuk ke dalam rumah. Apalagi, kondisi cuaca yang makin ekstrem, rumah menghadap barat dan timur sudah tidak lagi dianggap nyaman.

“Rumah menghadap utara atau selatan, baik yang di rumah tapak atau apartemen, tetap bisa kebagian sinar matahari, tapi tidak langsung, jadinya rumah tidak lembap dan menjadi lebih dingin dan sehat bagi penghuninya,” jelasnya.

Kemudian untuk yang sudah memiliki rumah, juga bisa mengatur letak perabot rumah dengan mengarahkannya ke utara. Hal itu bertujuan untuk menghalau masuknya energi negatif ke dalam rumah. “Meletakkan perabotan ke arah utara juga bisa meningkatkan energi positif ke dalam rumah. Ini selaras dengan energi yang dimiliki planet-planet. Selain menciptakan energi yang lebih positif dan menghalau energi-energi negatif, bisa juga untuk memberi suasana baru di rumah,” imbuhnya.

Selain rumah menghadap ke utara atau selatan, Suhu Yo menambahkan bahwa calon pembeli bisa mencari hunian yang berada di dalam klaster. Menurutnya, 2020 bakal menjadi tahun yang kurang aman, bisa dari segi bencana dan juga kejahatan. “Dengan berada di dalam klaster, dia berada di satu sistem pengamanan, keluar dan masuk dari satu pintu. Dekat juga dengan tetangga, bisa saling berkomunikasi sehingga kalau ada apa-apa cepat mendapat bantuan,” tambahnya.

Pada tahun tikus logam ini, ketika membangun klister, pengembang diharapkan tidak membuat jalan buntu dan bisa membuat jalan memutar di dalam klaster. “Rumah sekarang sudah jarang ada yang di jalan buntu, selalu punya jalan berputar. Ini lebih baik mengingat juga pada 2020 ini kemungkinan akan jadi tahun yang kurang aman. Jadi supaya akses lebih mudah untuk keluar masuk kalau ada apa-apa bisa segera diatasi,” kata Suhu Yo.

Related post

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *